Mas @Bukik Mengajarkan Saya Bagaimana Menggunakan Sosial Media. Terimakasih…..

Hari hari saya di dunia maya kemarin dilalui dengan hal biasa, main twitter dan blog wolking  di “read”, membaca dan membalas satu persatu notifikasi yang masuk. Sepertinya biasa biasa saja dan tidak ada yang istimewa. Terlebih lagi di hari minggu gerimis  yang membuat orang bermala malas ria.

Sekitar jam 3 atau 4 sore, saya membaca sebuah lini masa mas @bukik :  RT @litaaja: Guru sebaiknya tak hanya didorong punya akun media sosial, tapi juga diberdayakan utk kepentingan profesinya. #twitedu

Saya pun merespon kicauan itu dengan beberapa tulisan, diantara adalah : @bukik @litaaja mahasiswa tdk “wajib” membeli diktat. Kalau mau baca tinggal klik, jika butuh tinggal print. Biaya pendidikan jd murah.

Tanpa saya duga, ternyata jawaban saya di respon dengan hangat oleh mas @bukik : @lambangsarib langsung sharing saja dengan menggunakan tagar #Twitedu

Menerima mention yang menantang itu, terfikir untuk menulis beberapa kicauan dengan tagar #twitdu. Otak saya bekerja, untuk mengubek ubek isinya dan mencari inspirasi. Akhirnya saya pun nimbrung ngetwit dengan tagar tersebut.

Sebelum memulai berkicau dengan tagar #twitedu, saya pun sampaikan salam hormat pada sang guru.  “Ok seeep. Ijin pakai tagarnya om Guru. RT @bukik: @lambangsarib langsung sharing saja dengan menggunakan tagar #Twitedu“. Setelah itu mulailah saya menuliskan beberapa kicauan seperti dibawah ini :

Eh sobat……. Bolehkah berandai andai memakai #twitedu ? Tentang kuliah tempo dulu nih.

Andai saja dulu sudah ada internet, aku akan posting materi kuliah di blog. #twitedu

Andai saja dulu sudah ada internet, maka berlembar2 makalah dari dosen masih bisa kunikmati sebagai pelepas rasa rindu. #twitedu

Andai dulu sudah ngeblog, pastilah makalah2 kuliah kami bisa dinikmati adik adik yang saat ini baru masuk kuliah. #twitedu

Andai dulu sudah ngeblog, pastilah banyak teman2 dari seluruh indonesia yg menjadi teman berdiskusi ttg bidang ilmu kebumian. #twitedu

Andai dulu sudah ngeblog, maka sebagai mahasiswa saya bukan seperti katak dalam tempurung. #twitedu

Andai dulu………. Ah itu mah masa lalu. Gak usah dilanjutin….. Sekarang apa ? #twitedu

Mulai disini saya mulai menulis untuk  melangkah ke kicauan hari ini dan masa depan. Setelah sebelumnya dengan kicauan tentang masa lalu.

Tuhan bersama sama orang yang menulis, (baca : ngeblog). #twitedu

Orang yg tak mau berbagi itu sombong. Kalau tidak mau berbagi isi otak ? Atau tidak mau menulis, namanya….. ? #twitedu

TOP “@bukik: Dulu….dulu banget, salah satu kuliahku meminta mahasiswa bikin blog sbg media membangun personal brand. #Twitedu

Olahraga itu penting utk menjaga kesehatan. Kesehatan otak itu olahraganya cuma membaca dan menulis (ngeblog). #twitedu

 “Ikatlah ilmu dengan menuliskannya, Ali bin Abitholib. So…. Ngebloglah. #twitedu

Pernahkah membayangkan suatu saat nanti anakmu berkata, “wow… Tulisan mama waktu SMA kereeen”. #twitedu

Pernahkah membayangkan suatu saat nanti cucumu berkata, “wow…. Inikah isi otak kakekku 100 tahun yang lalu ?”. #twitedu

Orang tua ngeblog, maka kelak tulisan itu menjadi warisan tak ternilai bagi anak cucu. #twitedu

Jika orang tua ngeblog, maka anak dengan sendirinya gemar membaca dan menulis. #twitedu

Ingat buku Multatuli ? Itu adalah sebuah blog masa lampau. #twitedu

Jika kamu bukan pemimpin, jika kamu bukan ulama, jadilah penulislah (blogger) – Al Ghozali. #twitedu

Menulis adalah tradisi para nabi dan ulama. Menulislah dalam blog utk merubah peradaban. #twitedu

Kamu yang di ujung negeri gebloglah. Biar kami bantu “reblog” ide dan gagasanmu utk memperbaiki masa depan negeri ini. #twitedu

Mahasiswa2 Indonesia ngebloglah. Biar kami tahu kualitasmu dan tidak salah dalam recruitment karyawan. #twitedu

Dosen2…. Ngebloglah. Biar saya yang tidak sekolah tahu isi otakmu. #twitedu

Sekarang harus ngeblog. Harus menulis dan menulis. #twitedu

Dalam melakukan aktifitas kicauan seperti di atas, saya sama sekali tidak mempunyai maksud apa apa. Saya hanya menuliskan apa yang jadi kegalauan, apa yang menjadi keprihatian dan apa yang ada di otak saya. Ya hanya menulis saja, tidak kurang dan tidak lebih.

Namun sungguh diluar dugaaan !

Kicauan saya di “retwit” mas bukik dan beberapa “seleb twit” lainnya. Sehingga perdebatan dan argumentasi tagar #twitedu menjadi meriah dan menarik. Reblog yang paling banyak adalah kicauan tentang anjuran buat dosen dan mahasiswa untuk ngeblog.

Terus terang, baru kali ini kicauan saya yang “remeh temeh”, acak acakan dan amburadul ini menuai tanggapan positif. Sungguh luar biasa…., kemarin adalah saat yang paling bersejarah bagi saya dalam dunia maya, khususnya dalam menggunakan media sosial twitter dan blog.

Sobat blogger, saya teringat oleh kata kata yang sering saya tulis, “berbuatlah yang terbaik dan jangan berfikir siapa yang akan diuntungkan”.

Mas bukik ternyata telah berbuat sesuatu pada diri saya, akun twitter saya dan blog saya tentunya. Dia  telah mengajarkan banyak hal pada saya tentang kehidupan, tentang pendidikan dan  tentang cara ngeblog yang baik. Dan kemarin  sudah menunjukkan cara meningkatkan kunjungan dalam blog, sekaligus bagaimana menggunakan media sosial twitter yang benar.

Sekalai lagi terimakasih mas Bukik, sang empunya #Blogbukik.com

Sobat blogger, …… mohon cermati gambar dibawah ini.

pengunjung blogPengunjung blog lambangsarib ternyata naik hingga beberapa kali lipat dalam beberapa jam saja. Oleh sebab itu, selain aktivitas “blog walking”, ayooo…… kita sama sama belajar  ngetwit.  Manfaatkan twitter untuk mendukung dan mempromosikan ide ide kita, gagasan gagasan kita dan visi kita kedepan dalam memperbaiki negeri ini.

Blogger seharusnya seorang visioner, selamat ngeblog kawan………

 

.

.

Butuh jasa cargo murah ? via twitter @csmcargo

About lambangsarib

Orang biasa berharap bukan biasa biasa saja.
Gallery | This entry was posted in inspirasi and tagged , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

65 Responses to Mas @Bukik Mengajarkan Saya Bagaimana Menggunakan Sosial Media. Terimakasih…..

  1. rayaadawiah says:

    tetep semangat berbagi,pak🙂

  2. utie89 says:

    Hadeeeh.. jadi?? bener2 harus belajar ngetweet nih??? -___-

    btw, selamat ya om, memang keren dah. #ngirimodeon
    biar kata acak2an juga om, yang penting menulis saja dari hati, dan usahakan menulis yang baik2.. PD aja lah om #menghiburdirisendiri😀

  3. Wah… serunya🙂
    Sementara saya masih belum serius memberdayakan twitter.

  4. genthuk says:

    komentar idem dengan pak Iwan

  5. chrismanaby says:

    Mantep ya om, tapi ngetwitnya ya kalo ndak berbobot sama aja bodong😀

  6. Wahhhhhh, mantap pak, drastis gitu. Hehehe. . Kalo saya kemarin naik turun gunung.🙂

  7. metamocca says:

    wuiiiiihh… bisa drastis gitu ya om.🙂

  8. nyonyasepatu says:

    Emmmm ayooo reblog hehe

  9. Ilham says:

    wowww mantap mas. ide2nya dan stat blognya yang meroket!🙂

  10. ndin says:

    masih adaptasi dg twitter pak, sudah lama ga dipakai jd masih suka bingung😀

  11. afan says:

    saya pun masih linglung bila pake twitter.
    kalo masalah kuliah online, sepertinya sudah banyak yang pakai model seperti itu.
    tapi ada beberapa dosen lho yang nulis buku dan kalo pake sistem print out ya jadi g ada pemasukan tambahan to pak? hehehe

    • lambangsarib says:

      Begini, anggap saja saya kuliah di ekonomi. Lalu saya ngeblog tentang ilmu2 ekonomi. Maka akan ada interaksi dengan mahasiswa lain dari perguruan tinggi lain kan ?

      Bahkan mungkin juga dari luar negeri. Pasti ada diskusi dengan beberapa orang dengan pemahaman dan logikanya berbeda. Nah, dengan interaksi tersebut kita semakin paham.

  12. abi_gilang says:

    Jadi tambah semangat donk ngeblog sambil “berkicau”nya🙂 . @abu_gilgil udah di follow kan Pak?

  13. mintarsih28 says:

    belum ada keinginan ke sana pak. di rumah klo ngenet gak enak sama anak2ku yg dah ABG. baca blog lewat hp saja bikin mereka ngiri. sepertinya ibu’e enak sekali. sementara mereka hrus belajar ini itu. jadi sementara ini modem saya putus dulu klo di rumah.

  14. Ely Meyer says:

    aku baru belajar ngetweet pak, belum byk ngehnya

  15. bagus pak idenya ttg masukin ilmu2 dikuliahan ke blog, buat belajar adek kelas

    tapi
    dulu saya pernah masukin materi2 praktikum (laporan praktikum) ke blog saya pak

    tapi sekarang dah banyak yg saya apus lg gara2 takut dijadiin master laporan praktikum,..
    ehehehe

  16. Titik Asa says:

    Wah wah wah…jadi kangen ngetwit lagi nih. Sudah lama nih saya jadi jarang ngetwit.
    Oh ya terimakasih telah follow saya @tiktwit. Saya sudah follow balik. Moga saja tahan baca ocehan saya kalo libido ngetwitnya kumat lagi…hehehe
    Salam,

  17. lieshadie says:

    Waduh saya masih o’on ngetwit Pak…tapi coba deh folow saya di @lieshadie sekalian biar aku lancar ngetwit..hehehe

    btw, semangat !!! statistik langsung jreetttt ke atas !! selamat Pak..

  18. izzawa says:

    wowwwwwwwwwwwwwwwwww
    prestasi yg luar biasa sekali om
    aku paling suka
    “Jika kamu bukan pemimpin, jika kamu bukan ulama, jadilah penulislah (blogger) – Al Ghozali.”

    makasih om…scara tidak lngsung juga memberi semangat pada blogger2🙂

  19. Mila says:

    twitter itu rusuh, riweuh😛

    mesti dibiasakan nih🙂

  20. Bukik says:

    Hehe begini ceritanya
    Jadi twitter bisa menjadi media diskusi terbuka dan partisipatif
    Caranya? Dengan menggunakan tagar (tanda pagar) atau hashtag. Nah kemarin itu, komunitas @bincangedukasi punya diskusi rutin dengan nama #twitedu. #twitedu dilakukan setiap minggu sore dengan topik yang berbeda-beda tiap minggunya.

    Bagaimana cara ikut #twitedu? Ngetweetlah pengalaman/pengetahuan mengenai topik yang telah ditetapkan. Search tagar #twitedu untuk melihat pendapat teman2 yang lain mengenai topik tersebut. Silahkan tanggapi tweet #twitedu yang menarik. Dan diskusi pun berjalan acak, bebas dan mengalir.

    @bincangedukasi sendiri adalah sebuah platform yang memungkinkan para praktisi pendidikan non mainstream buat berbagi pengalaman terbaik. Bila masuk ke web BincangEdukasi.com, teman-teman bisa melihat beberapa video sharing para praktisi pendidikan yang sudah diupload. Kenyataannya, banyak sekali individu dan komunitas pendidikan yang berkreasi, tanpa tergantung pada pemerintah. Saya dan beberapa orang teman menginisiasi gerakan ini agar terjalin kolaborasi praktisi pendidikan di Indonesia

  21. yisha says:

    yisha masih ngga berani bikin twitter………

  22. Pernahkah membayangkan suatu saat nanti cucumu berkata, “wow…. Inikah isi otak kakekku 100 tahun yang lalu ?”. #twitedu
    << bagus juga kang, saya suka bagian ini..
    biar cucu saya bisa pamer sama temen2nya di sekolahan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s