Mainan Kapal Kapalan Di Era 80’an

Bagi sahabat blogger yang lahir sebelum tahun 80’an pasti pernah memainkan atau paling tidak melihat mainan kapal kapalan seperti gambar  dibawah. Pada masa itu jenis mainan ini mengalami puncak kejayaannya.  Dengan sangat mudah kita menjumpai  pedagang menjajakan mainan  ini, baik di sekolah sekolah, di stasiun maupun di pasar.

Seiring dengan berjalannya waktu dan membanjirnya mainan impor, maka secara pelan tetapi pasti mainan lokal  ini terpinggirkan. Entah sampai kapan…..

Mainan  umumnya  di cat  berwarna warni, seperti merah, hijau, kuning dan hitam. Pengrajin membuatnya dari  limbah seng bekas kaleng susu atau kaleng lain. Dipotong potong sedemikian rupa sesuai ukuran. Kemudian antar bagian satu dengan lainnya ditempelkan dengan bantuan  sebuah alat yang disebut  patri (sekarang lebih dikenal dengan nama solder listrik). Di lambung mainan disematkan dua buah pipa kecil hingga menonjol  keluar, mirip seperti pipa knalpot pada mobil. Dua buah pipa kecil mirip meriam juga disematkan dibagian depan.

kapal kapalan

 

******

Siang tadi saya  jalan jalan ke Pasar Jatinegara untuk membeli sebuah keperluan. Sengaja blusukan ke sudut sudut pasar yang jarang didatangi pembeli. Hingga akhirnya sampailah  pada seorang pedagang yang menjual mainan tempo dulu. Salah satunya adalah kapal kapalan.

Saat ini mainan ini  dijual dengan harga Rp. 12,000,-/ unit. Padahal di era tahun  80’an mainan ini hanya hanya sekitar  Rp. 250,-/unit.

Wow….. Inflasi yang luar biasa terjadi di negeriku Indonesia !!!

*****

Walaupun cukup sederhana,  sebenarnya mainan ini memiliki teknologi yang canggih. Mainan ini bisa jalan sendiri tanpa baterai. Hanya dengan memanfaatkan teori pemanasan dan gelembung udara. Teori fisika sederhana, mudah dimengerti  anak anak,  namun luar biasa.

Dengan memasukkan sebuah “Uplik” atau nyala api kecil kedalam lambung kapal lewat lobang yang ada ditengah.  Maka  api itu akan memanaskan  disekitar lambung kapal.  Air yang berada didalam pipa (didalam lambung kapal) pun mendidih dan menghasilkan  gelembung udara. Gelembung gelembung itu keluar lewat pipa dan  mendorong kapal hingga  melaju.

Selain mendorong kapal, gelembung itu mengeluarkan bunyi  “tok otok otok otok…..”.  Suara dengan ritme stabil itu seolah mirip suara mesin kapal.  Dan disaat yang bersamaan,  pipa meriam yang ada di depan akan bergerak naik turun seirama dengan bunyi tersebut.

kapal kapalan

*****

Sahabat blogger,……

Ternyata mainan kapal kapalan ini melekat erat didalam ingatan alam bawah sadar saya. Karena dahulu  pernah merengek dan menangis hanya untuk mainan   ini. Saya pun tidak tahu, entah sampai kapan memori  itu akan  terekam.

Jika suatu saat anak anak kita merengek dan menangis karena suatu hal, saya pun yakin itu akan terekam kuat di alam bahwa sadarnya. Sebagai orang tua, ada baiknya  kita berusaha agar rengekan dan tangisan anak anak bermakna positif.

Sehingga kelak disaat kita tua, alam bawah sadar mereka membuat lebih menyanyangi kedua  orang tuanya.  Tugas kita adalah memastikan bahwa  hal sebaliknya tidak terjadi.

.

.

Butuh jasa cargo murah ? via twitter @csmcargo

About lambangsarib

Orang biasa berharap bukan biasa biasa saja.
Gallery | This entry was posted in cinta, inspirasi and tagged , , , , , , , , . Bookmark the permalink.

45 Responses to Mainan Kapal Kapalan Di Era 80’an

  1. miartmiaw says:

    Kalo kapal-kapalan saya ingatnya yang dari kertas (origami). Bikin lalu dimainkan di bak mandi. Alas pal-kapalan dikasi lilin dulu biar tidak tenggelam.

  2. Setokdel says:

    tok otok otok otok… hahaha ini dulu banyak pak di pasar malan, wah nostaljik pokoknya…😀

  3. Kalau anak jaman sekarang maenannya PeEs ya…. Mana ada maenan mobil2an pake kulit jeruk jg😀

  4. utie89 says:

    kadang2 ade q suka merengek minta gituan juga om.
    Tapi selalu dibujukin biar ga beli,abis mahal sih,paling sebentar jg rusak.
    Lagipula,aq ngeliatnya serem sendiri,kayaknya tajem bgt sengnya,ntar kebeset lagi..

    8-|

  5. saya biasa main ini dulu .. mas sarib masih punya??

  6. Dzulfikar says:

    Saya malah pernah membelikan anak saya mainan seperti ini

  7. Saya lahir akhir 80an dan besar di tahun 90an,, masih sempet mainan kaya gitu.. Iya banget Om,, saya baca tulisan ini juga rasanya balik ke masa kecil saya… ahh.. banyak masa indah saya yang mungkin ga dirasa sama adik bungsu dan keponakan2 saya,, termasuk renang bareng “meri” (anak bebek)… terimakasih untuk tulisan ini…🙂🙂

    Saya jadi pengen kelak kalau punya anak,, nostalgia masa kecil saya dengan memberikan mainan senada untuk anak saya😆😀

  8. nabils29 says:

    Aku jg pernah lihat kapal2an sejenis itu ketika masih sd. sejak smp nggak terlihat kapal-kapalannya… bnr jg banyak mainan modern… tapi, mainan tradisional takkan lekang, karena ada kenangan manis.. apalagi kalau pas denger dari orang tua atau yg lebih tua…🙂:mrgreen:

  9. Larasati says:

    aku maenannya juga kapal2an ini kok pak lambang, dikasih api biar bisa jalan dan keluar asapnya hehehe…aku pernah beli harga 10rban tp lupa naruhnya dimana haha

  10. wooo ini aku dulu maen juga mas..
    dibeliin papi di pasar malem Dugderan Semarang,
    nostalgic🙂

  11. tajdin says:

    lambang sarip, salaam, gue minat bikin bengkel membuat ini mainan di kuala lumpur, untuk dijual di pasar2 dan ke rumah2 anak yatim dan kem2 pelarian di timur tengah yang gue perhati rata-rata ketandusan mainan berkualiti dari aspek merangsang pemikiran.

  12. bagas says:

    sebenarnya saya minat sekali dengan mainan ini, tapi saya tinggal di luar negara, jadi gak ada yang jual. pengen bikin sendiri, kaleng udah ada, tapi masalahnya gimana cara ngebentuk badannya itu ya? share dikit ya klo ada.

  13. Mrzygy3 says:

    Ini mainanku 35 tahun lalu dan anakku sekarang…. 2013!

  14. ichard abee says:

    Manteb brow…. Hitung2 nostalgia lah

  15. Pingback: Mainan Anak Sd Jaman Dulu - Tips Baju Bayi

  16. tuanromy says:

    gan. ane juga pernah punya mainan ini. sangat edukatif. ane juga mau adik2 ane punya mainan ini. tapi ane ga nemu yg beginian lagi di kota ane. kalo emang agan nemu di jatinegara, ane boleh minta tlg beli in ga? ane kirim uang dan ongkir nya ke rekening agan. gimana gan?

  17. kapalotok says:

    pengrajin kapal otok otok hp 085706005839 pin bb 757437b8

  18. jayavo says:

    Jadi ingat waktu kecil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s