Menyuapi Anak Makan Itu Harus Pakai Perasaan Dan Hati Bro…..

“Pak itu Kiky didulang, dari tadi belum makan nasi”, begitu kata istriku dari dapur. Saya yang sedang  asyik asyiknya nonton pertandingan tenis antara Djokovic vc Federer pun jadi masygul. Maklum lah, tennis adalah olah raga paling saya gemari. Hampir setiap sore  (kalau ada temennya loh ya….., hehehe) saya pasti mengayun raket untuk menepok bola kuning.

Entah mengapa, semenjak lima tahun terakhir ini saya begitu keranjingan bermain tennis lapangan. Padahal dari masa anak anak olah raga  bulu tangkis adalah satu satunya olah raga vavorit.

Rumah sepetak yang saya tempati saat ini berada tidak jauh dari lapangan tennis. Sementara itu mayoritas penghuni kompleks  menggemari olah raga ini. Mungkin karena setiap hari melihat mereka bermain tenis, mendengar pembicaraan mereka tentang si  bola kuning dan merasakan atmosfirnya, sehingga mampu  merubah hobi sebelumnya. Ah…. itu mungkin hanya alibi saya saja.

Kembali ke “ndulang”  anak ! (haha…. kayak tukul arwana saja nih).

Eh iya, sekedar info saja buat sahabat bloger yang bukan beretnis  jawa, bahwa ndulang itu bahasa jawa yang bermakna  menyuapi anak.

Agak malas malasan saya berdiri dan mengambil sepiring  nasi goreng kesukaan kiky yang sudah siap diatas meja makan. Sebenarnya bukan “ndulang” yang membuat aku beranjak meninggalkan siaran televisi. Melainkan “teriakan” ibunya…. Errr….

Hahaha…. saya kayak suami  ISTIQOMAH yah ? yaitu  Ikatan Suami Takut Istri Kalau Dirumah.  Silahkan menebak bro….. sis……, saya itu suami tipe apa. Salah gak papa kok, karena saya orang yang “susah marah”.

“Nduk, nih…. ak ak … ak”, begitu kataku berulang ulang. Mulutku ikutan “mangap” dengan harapan Kiky mau membuka mulutnya yang tertutup rapat. Sementara sedok di tangan kananku sudah siap dengan dengan nasi gorengnya.

Kiky tetap saja tak bergeming,   menutup rapat mulutnya sambil menggeleng. Beberapa kali aku berusaha  menyuapi, tapi tetap tidak berhasil. *hilang akal*

Tiba tiba kiky berucap, “pak, kenyang pak….. Kiky kenyang”.

Hah…? Kenyang opo ? wong kata ibu kamu seharian gak makan gitu kok ? Ayo makan ! wihh…. suaraku meninggi  setengah mengancam.  Eh…. dia malah loncat dari kursi dan lari meninggalkanku. Hm…..

“Buk, tuh anak’em gak mau makan. Sudah kenyang katanya”, begitu kataku sambil berargumentasi.

Beberapa saat kemudian, istriku muncul dari balik pintu dapur. Dengan agak sewot ia mengambil sepiring  nasi goreng yang ada dihadapanku. Sambil berlalu, ia berkata “ndulang itu pakai hati, pakai perasaan”.

Hah….? Hm…… aku diam saja tak tahu harus menjawab apa. Sobat bloger, benarkah ndulang itu mesti pakai perasaan ? Hehehe….. lelaki memang payah yah ?

Dalam hitungan menit aku lihat Kiky sekarang berada di pangkuan ibunya sedang asyik disuapi.  Kulihat makannya begitu lahap.

Oh…… Apakah tadi Kiky membohongiku ? Atau benar apa yang dikatakan istri  tadi ?

Ah entahlah……
.

.

Butuh jasa cargo murah ? via twitter @csmcargo

About lambangsarib

Orang biasa berharap bukan biasa biasa saja.
Gallery | This entry was posted in Kiky and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.

28 Responses to Menyuapi Anak Makan Itu Harus Pakai Perasaan Dan Hati Bro…..

  1. lieshadie says:

    Kiky umurnya berapa ya ? Memang begitu Pak…aku juga pernah ngalami hal serupa sewktu punya anak pertama, belum bisa sabar dan pake hati…hasilnya anak susah makan kalo aku yg menyuapi, tp kalo mbah utinya yg nyuapin langsung lahap !! # huh ibu payah ya …😦

  2. ndin says:

    mesti le ndulang sambil dipekso2 biar cepet habis😀 ya anaknya merasa terancam kalo di dulang bapake heheheh😛

  3. ~Ra says:

    Pakai trikku aja Om.. dijamin nasinya cepet habis.
    Jadi, kalau kiky makan, tambahin lauk yang sesuai sama selaera kita. Kalau kiky nggak mau makan, ya kita makan aja. Yang penting nasi habis dan kiky kenyang.
    😀

    (Ajaranku sesat ya Om..)

  4. Ikakoentjoro says:

    Seharusnya pak Sarib jawab, “Ndulang ya pake tangan donk bu ne, kalo pake perasaan trus gimana caranya”😀

  5. ahmad fauzi says:

    OM kita nampok bola tenis yuk..haha
    **tampokraket**
    harus pakai perasan om…
    telaten…
    tapi kadang sewot juga dink..😛

  6. yisha says:

    yeah…………. 👿

  7. Ely Meyer says:

    belum ada pengalaman

  8. chrismanaby says:

    Hahaha,… pak lek pak lek, anak kecil itu emng pling susah makan. bahkan sering dibujuk2 dulu baru mau, la sampean baru ndulang skali trs anknya gak mau langsung nyerah. dulu wktu saya ndulang ponakan, saya smpe ceritain dongeng sambil ndulang, jadi perhatian dia teralihkan oleh cerita itu , mkanan semangkok pun tidak berasa udah dihabiskan😀

  9. JNYnita says:

    Duh, aku paling stress klo disuruh nemenin makan sepupu krucilku,, yang agak gede gak berenti2 makan, yang kecil makannya lama banget..

  10. Pingback: Menyuapi Anak Itu Hak Atau Kewajiban ? | Lambangsarib's Blog

  11. 'Ne says:

    hmm entah ya anak kecil mungkin ngerasa kalo yang ndulang itu ndak ikhlas hihi..😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s